Wisata Sejarah Museum Cakraningrat Bangkalan - Madura

1/10/2015
Wisata Bangkalan Madura: Museum Cakraningrat Bangkalan

Saat itu baru pertama kalinya PulauMadura.com mengunjungi Museum Cakraningrat yang terletak dideretan kantor Pemerintah Kabupaten Bangkalan tepatnya di Jl. Soekarno - Hatta. Keperluan datang ke Museum tersebut untuk mencari tau tentang keberadaan Benteng Erfprins di dekat Kantor Polisi Satlantas. Sakera datang ke tempat tersebut atas rekomendasi dari Bapak Hidrochin Sabaruddin yang dulu pernah menjadi salah satu bagian dari Museum tersebut. Pak Didik menjelaskan berbagai sejarah bangkalan dan yang membuat menarik adalah tentang asal usul daerah atau desa di Bangkalan yang namanya berasal dari berbagai kejadian ditempat itu. Berikut adalah Selayang Pandang Museum Cakraningrat di Kabupaten Bangkalan yang didapat pada Brosur ketika mengunjung Museum tersebut.

MENGENAL DARI DEKAT MUSEUM CAKRANINGRAT KABUPATEN BANGKALAN

Pada tahun 1974 Pemerintah Daerah Tingkat II Kabupaten Bangkalan mendirikan sebuah Gedung Museum untuk menyimpan benda-benda koleksi keluarga Kraton yang sudah diserahkan perawatannya kepada Pemerintah dengan ciri khas gerbang pintu adalah miniatur Bentar Makam Agung Arosbaya.

Kemudian pada tanggal 24 Juli 1975 dibuka untuk umum setiap hari pada pukul 08.00 s/d 14.00 WIB. Dengan bentuk dan kondisi yang hanya satu ruangan tersebut, maka telah dapat ditampung beberapa macam benda koleksi Peninggalan milik perorangan maupun milik Keluarga Bangsawan Bangkalan.

Semua ini berkat upaya dan kerja keras serta kerjasama antara masyarakat, Pemerintah Daerah dan Kantor Departemen Dikbud Kabupaten Bangkalan. Mengingat perkembangan ilmu pengetahuan berikutnya, tugas dan fungsi Museum secara umum digambarkan:

- Mengumpulkan, mencatat
- Meneliti dan merawat
- Serta memamerkan benda-benda bernilai sejarah, budaya dan ilmiah.

Museum tidak hanya bersifat memperkenalkan benda-benda bernilai sejarah saja, akan tetapi juga merupakan “HUMAN RELATIONSHIP” sebagai sarana komunikasi dari generasi ke generasi, demikianlah ada dan keberadaan “MUSEUM DAERAH KABUPATEN BANGKALAN”.

Sebelum memiliki gedung yang tetap seperti yang terjadi pada saat ini, terdorong oleh rasa bangga terhadap warisan nenek moyang kita yang menggambarkan pembuktian manusia, alam dan kebudayaan, baik secara synchronis maupun secara dyachronis, demikian juga pencerminan kontemporer, maupun pencerminan histories dari pada manusia, alam lingkungan dan kebudayaannya.

Transisi budaya di jaman klasik telah menimbulkan gejala-gejala: Syncretisme dan telah menunjukkan daya ungkapan, kemajuan tehnis dan teknologis dan daya kemampuan kreatif berupa pembangunan monument-monument keagamaan, struktur organisasi pemerintahan dengan pusat-pusat pemerintahan yang mengenai desentrlisasi dengan system viodalisme.

Dengan inilah maka tokoh-tokoh penerus yang merasa bertanggungjawab untuk melestarikan peninggalan yang masih tersisa, disuatu pihak mulai menghimpun peralatan bekas milik Kraton Bangkalan yang masih tersisa, dikumpulkan dan disimpan di gudang pengumpulan dan penyimpanan yang terletak dikomplek pesarean “AER MATA” (Komplek pemakaman Raja-Raja di desa Buduran Kecamatan Arosbaya) usaha ini memenuhi saran Pini Sepuh Kabupaten Bangkalan diantaranya:

- R.A. ROESLAN TJAKRANINGRAT
- R.A. SALEH ADININGRAT SURYOWINOTO
- R.P. ABDUL MADJID SURYOWINOTO
- R.P. MACHMUD SOSROADIPOETRO
- R.P. ABD. HAMID NOTODIREJO

Usaha ini dilakukan sekitar tahun 1950-1955 guna mengurus dan merawat peninggalan ini maka terbentuklah suatu yayasan yang menamakan diri :

“ YAYASAN KONA ”

Akhirnya Bupati Kepala Daerah Tingkat II Kabupaten Bangkalan atas nama Pemerintah Tingkat II yaitu : H. J. SOEDJAKI mendirikan gedung tempat koleksi tersebut. Setelah bangunan tersebut selesai maka bersama: “YAYASAN KONA” yang pada waktu itu diwakili oleh

- R.A. MOCH. ANWAR TJAKRAADIPOETRO
- R.P. ABD. MADJIDSURYOWINOTO
- R.P. ABD. HAMID NOTODIREJO

Maka bersama-sama beliaulah Bupati Daerah Tingkat II Kabupaten Bangkalan juga bersama-sama dengan tokoh Pemerintah yaitu:

- H.J. SOEDJAKI

- R.A SALEH SOSROADIPOETRO

- R.ABD.RACHMAN


Mereka merencanakan untuk memindahkan koleksi Kraton yang ada di komplek Pasarean ASTA AER MATA ke gedung penyimpanan yang baru yang ada di kompleks Perumahan Bupati Kepala Daerah Tingkat II Kabupaten Bangkalan yaitu di Jalan Letnan Abdullah No. 1 Bangkalan. Kemudian pada tanggal: 24 Juli 1975 benda koleksi yang ada di AER MATA tersebut dipindah ke gedung yang baru disaksikan oleh GUSTI PEMBAJON Permaisuri R.A. ROESLAN TJAKRANINGRAT.

Sejak saat itulah benda-benda koleksi tersebut diresmikan menjadi koleksi Museum dan benda-benda koleksi tersebut dipelihara dan dirawat langsung ileh Pemerintah Daerah bagian Urusan Rumah Tangga Kabupaten yaitu : R. ABDOERRAHMAN. Adapun koleksi tersebut masih belum berfungsi kemudian pada awal tahun 1979 gedung tersebut diresmikan menjadi museum dan diberi nama : “MUSEUM DAERAH TINGKAT II KABUPATEN BANGKALAN”

PERKEMBANGAN MUSEUM CAKRANINGRAT KABUPATEN BANGKALAN

Perkembangan Museum Daerah Tingkat II Kabupaten Bangkalan berkembang semakin maju terbukti dengan kerjasama yang baik Pemerintah dapat menyelamatkan benda-benda koleksi yang ada didaerah Kabupaten Bangkalan berupa beberapa buah piring porselen berhasil diselamatkan oleh pemerintah karena benda tersebut akan dilarikan ke tempat lain keluar dari Pulau Madura.
Museum Bangkalan mengalami perkembangan yang pesat sehingga dapat kami gambarkan sebagai berikut:

- Terhitung sejak awak tahun 1997 Museum Bangkalan telah difungsikan dengan sebagaimana mestinya dengan nama: MUSEUM DAERAH BANGKALAN.
- Sejak waktu itu Museum Daerah Bangkalan mulai dibenahi dan dikembangkan baik mengenai koleksi bendanya, penataan (Display) dan konservasinya.
- Pada bulan maret 1980 telah dilatih 2 orang Tenaga Kantor Departemen Dikbud Kabupaten Bangkalan ke Museum “MPU TANTULAR” di Surabaya yang khusus menangani dan mempelajari cara perawatan benda-benda bersejarah dan kepurbakalaan serta mengatasi penataan tata pameran dan administrasi Museum tersebut adalah R. ABDURRACHMAN KS. dan HIDROCHIN SABARUDDIN UP. Anggaran diperoleh dari Bidang PSK Jawa Timur.
- Pada pertengahan tahun 1979 telah ditunjuk dan dikaryakan sebagai Tenaga Pembantu Pelaksana dari Kantor Suaka Sejarah dan Kepurbakalaan di Mojokerto yang telah mendapat SK. Penempatan yaitu Sdr. SUKARDI.
- Pada tanggal 18 Agustus 1979 Pemerintah Daerah Tingkat II Kabupaten Bangkalan memberikan ganti rugi benda-benda porselin sebanyak 165 buah dengan penggantian uang sebesar Rp. 170.000,-
- Pada tanggal 09-10 Agustus 2007 benda koleksi Museum dipindah ke gedung yang baru bersebelahan dengan gedung DPRD Kabupaten Bangkalan yaitu di Jl. Soekarno Hatta No. 39 A Bangkalan.
- Pada tanggal 13 Maret 2008 Pemerintah Kabupaten Bangkalan dalam hal ini Bapak Bupati FUAD AMIN, Spd. Setelah pelantikan dan Sumpah Jabatan Bupati periode 2008-2013, sangat antusias memperhatikan peninggalan-peninggalan bersejarah yang ada di Kabupaten Bangkalan, akhirnya atas prakarsa beliau maka terwujudlah bangunan Gedung Museum yang baru dengan nama "MUSEUM TJAKRANINGRAT KABUPATEN BANGKALAN"
- Pada saat ini pula 18 Kecamatan juga memamerkan Peninggalan sejarah dan purbakala berupa dokumentasi foto yang tersebar di pelosok daerah pedalaman se-Kabupaten Bangkalan, dan Pameran Benda-Benda Pusaka Bertuah milik keluarga Dinasti Cakraningrat ke II dan yang lainnya.
- Peresmian Gedung Museum Cakraningrat Kabupaten Bangkalan diresmikan oleh Bapak Gubernur Jawa Timur, Bapak Imam Utomo pada tanggal 13 Maret 2008.

Suatu prestasi yang gemilang bagi sosok pimpinan yang begitu antusias memberikan fasilitas-fasilitas untuk mewujudkan terpeliharanya Peninggalan-Peninggalan Bersejarah yang tersebar di seluruh pelosok Kabupaten Bangkalan Madura Barat.

Demikian sekelumit tentang keberadaan Museum yang kita harapkan bersama sebagai penunjang asset Budaya Daerah di bumi Cakraningrat Madura Barat. Dengan tersebarnya informasi ini diharapkan dapat semakin memacu perkembangan di sektor Pariwisata Kabupaten Bangkalan yang tentunya akan menambah Income Pendapatan daerah Kabupaten Bangkalan.
BANGSA YANG BESAR ADALAH BANGSA YANG MENJUNJUNG TINGGI NILAI-NILAI LUHUR BUDAYA BANGSANYA

dan berikut adalah beberapa foto Museum Cakraningrat Bangkalan dan koleksi berbagai pusaka jaman dahulu. Foto by: fickirhasbi.blogspot.com/2012/10/museum-cakraningrat-bangkalan.html

Tampak Depan Gedung Museum Cakraningrat
Tampak Depan Gedung Museum Cakraningrat

Museum Cakraningrat Bangkalan Meriam Peluru Lontar
Meriam Peluru Lontar

Museum Cakraningrat Tabbuwan Selajing
Tabbuwan Selajing

Museum Cakraningrat Judang
Judang

Museum Cakraningrat Kelbung Penyaring Air Batu dan Tempayan dari Tanah Liat
Kelbung Penyaring Air Batu dan Tempayan dari Tanah Liat

Museum Cakraningrat Lumpang Batu dan Lumpang Kayu serta Pepes
Lumpang Batu dan Lumpang Kayu serta Pepes

Museum Cakraningrat Alat Musik Tradisional Tuk Tuk
Alat Musik Tradisional Tuk Tuk

Gamelan Museum Cakraningrat Bangkalan
Gamelan

Museum Cakraningrat Bangkalan Benda - Benda Pusaka Kraton
Benda - Benda Pusaka Kraton

Museum Cakraningrat Bangkalan Peralatan Masak dari Tanah Liat / Lempung
Peralatan Masak dari Tanah Liat / Lempung

Museum Cakraningrat Bangkalan PIR (Sarana Transportasi Umum)
PIR (Sarana Transportasi Umum)

Museum Cakraningrat Bangkalan Alat Musik Tradisional
Alat Musik Tradisional

Museum Cakraningrat Bangkalan Barang Pecah Belah Keramik
Barang Pecah Belah Keramik

LOKASI MUSEUM CAKRANINGRAT BANGKALAN - MADURA

Berikut adalah Peta Digital Google Map untuk menuju Musem Cakraningrat

dari Pelabuhan Ujung Kamal

Klik Disini

dari Jembatan Suramadu Surabaya

Klik Disini

Pencarian:
Wisata di Bangkalan, Museum Cakraningrat Bangkalan Madura, Pusaka Bangkalan, Rumah Keraton di Bangkalan, Koleksi Pusaka Bangkalan, Petilasan Raja Bangkalan, Silsilah Pangeran Cakraningrat Bangkalan, Makam Sultan Abdul Kadirun, Macam - Macam Jenis Pusaka Bangkalan.

Tour Travel Pulau Madura

Sebarkan

Komentar Facebook

Artikel Terkait

Previous
Next Post »