Risiko Masker Scuba, Apakah Berbahaya Ketika Digunakan?

9/29/2020
Kini, risiko masker scuba menjadi perhatian kita bersama. Pasalnya, menurut informasi yang kini telah beredar di masyarakat, masker scuba tidak memiliki jaminan perlindungan maksimal.

Di tengah pandemi Covid-19 ini, masker menjadi kebutuhan pokok kita selain makanan. Agar kita terlindung dari penularan Covid-19, menerapkan protokol kesehatan menjadi kewajiban kita bersama.

Penerapan protokol kesehatan ini salah satunya adalah dengan menggunakan masker. Tentu saja masker yang kita gunakan harus memiliki standar kesehatan terbaik.

Selain itu, prinsip dari penggunaan masker, yakni demi memberikan perlindungan kepada kita. Menghindari orang dari droplet atau cairan dan juga mencegah orang lain tertular penyakit melalui percikan air liur.




Apa Saja Risiko Masker Scuba?


Ada banyak alasan mengapa masyarakat kita lebih suka menggunakan masker scuba. Salah satunya masker scuba mempunyai permukaan yang sangat lembut.

Ketika menggunakannya, maka akan terasa sejuk, adem, dan tidak khawatir kepanasan. Dengan kelebihan inilah, masker scuba banyak digunakan, terutama bagi mereka yang memiliki kulit sensitif.

Akan tetapi, nyatanya masker scuba ini memiliki kekurangan yang mana tidak mampu memberikan perlindungan secara maksimal. Sehingga, kita bisa saja tetap terpapar virus maupun bakteri dengan menggunakan masker scuba ini.

Hal yang tak kalah pentingnya, masker scuba ini merupakan masker yang tingkat efektivitasnya sangatlah minim dalam menangkal droplet. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sendiri pun telah memberikan anjuran untuk menggunakan masker 3 lapis dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Telah kami rangkum dari https://www.harapanrakyat.com/ mengenai risiko masker scuba saat kita gunakan. Berikut inilah penjelasannya untuk anda.

Tidak Dapat Mencegah Droplet yang Keluar


Masker scuba tidak dapat mencegah droplet secara efektif. Bagi anda yang masih bingung mengenai droplet ini, droplet adalah tetesan pernapasan yang keluar dari dalam mulut.

Cairan inilah yang kemudian menjadi salah satu media perantara penularan Covid-19. Maka dari itulah, ketika seseorang berbicara dan tetesan pernapasan ini keluar, maka risiko penularannya akan semakin tinggi.

Inilah yang kemudian semakin memperparah risiko masker scuba ketika digunakan oleh masyarakat. Mirisnya lagi, kita bisa bandingkan, orang yang menggunakan masker scuba dengan mereka yang tidak menggunakan masker.

Ternyata menggunakan masker scuba memiliki risiko yang jauh lebih tinggi. Sebab, masker tersebut dapat membuat tetesan pernapasan menjadi semakin cepat berkembangbiak melalui udara.

Hal ini dapat terjadi karena memecah droplet menjadi ukuran yang jauh lebih kecil lagi. Agar risiko ini tidak terjadi, memang ada baiknya untuk tidak menggunakan jenis masker tersebut.

Tidak dapat Memberikan Perlindungan 100 %


Risiko masker scuba lainnya bagi penggunannya adalah tidak dapat memberikan perlindungan 100 %. Pada dasarnya, masker scuba merupakan sebutan lain dari polychloroprene.

Polychloroprene adalah salah satu jenis kain sintetis. Kita sebuat scuba karena bahan tersebut sering kali digunakan oleh para penyelam scuba.

Sehingga, tidak sedikit di antara masyarakat yang telah meragukan efektivitas masker scuba untuk menangani penularan Covid-19. Agar hal ini tidak terjadi, memang ada baiknya kita menggunakan masker yang lebih aman.

Salah satunya adalah penggunaan masker bedah. Pasalnya masker bedah ini merupakan anjuran karena mampu memberikan perlindungan maksimal kepada kita.

Selain itu, masker bedah juga memiliki kemampuan dalam memfilter virus maupun partikel berbahaya lainnya. Meskipun pada dasarnya, masker bedah ini lebih utama digunakan oleh para tenaga medis.

Itulah risiko masker scuba yang harus kita perhatikan sebelum menggunakannya. Hati-hati dalam memilih masker, dan jangan lupa untuk selalu menerapkan protokol kesehatan di manapun anda berada.

Tour Travel Pulau Madura

Sebarkan

Komentar Facebook

Artikel Terkait

Latest
Previous
Next Post »